Perbedaan Front End dan Back End Serta Cara Kerjanya

Web Development

Binar Academy — Binarian pegiat tech pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah front end dan back end. Namun apabila kedua kata tersebut masih asing di telingamu, sekarang saatnya kita kenalan lebih dalam seputar apa itu front end dan apa itu back end! Yuk simak penjelasan lengkap seputar pengertian dan perbedaan front end dan back end di bawah ini.

Pengertian Front End dan Back End

Front End dan Back End adalah dua hal berkaitan seputar bagaimana sebuah website maupun aplikasi dapat bekerja dan diakses oleh. Berkaitan dengan proses web development, front end adalah apa yang pengguna lihat pada tampilan sebuah website dan back end adalah sistem di balik layar yang mengolah database dan juga server. Bagian front end sering pula disebut sebagai "client-side" dan back-end disebut dengan "server-side".

Orang yang mengelola front end dan back end biasa disebut dengan panggilan Full Stack Developer, sedangkan apabila hanya salah satunya saja, dapat disebut dengan Front End Developer dan Back End Developer.

Dari segi peranan, Front End Developer berperan mengembangkan tampilan situs dengan menggunakan bahasa pemrograman seperti CSS (Cascading Style Sheets), HTML (Hypertext Markup Language), dan Javascript. Sedangkan untuk Back End Developer bertugas memastikan bahwa sebuah situs dapat berfungsi dan diakses melalui monitoring "di balik layar".

Perbedaan Front End dan Back End Developer

Setelah memahami apa pengertian dari front end dan back end, kamu juga harus mengetahui apa-apa saja perbedaan front end dan back end developer yang wajib diketahui.

1. Perbedaan cara kerja

perbedaan-front-end-dan-back-end-1
Source: Unsplash

Dari penjelasan singkat terkait pengertian front end dan back end, kamu pasti dapat mengambil kesimpulan bahwasannya cara kerja dari mengelola front end dan back end cukup berbeda.

Seorang Front End Developer bertanggung jawab atas komposisi tampilan sebuah website dan aplikasi. Mulai dari isi konten, warna-jenis-ukuran font, gambar, serta tombol-tombol yang terdapat harus membuat pengguna merasa nyaman ketika melihat dan berinteraksi di dalamnya. Sedangkan untuk cara kerja Back End Developer, adalah dengan melakukan kontrol dari sisi server, sistem, dan database. Bahasa pemrograman yang biasanya digunakan dalam back end adalah PHP, Ruby, dan Phyton.

2. Perbedaan pada skill yang harus dikuasai

perbedaan-front-end-dan-back-end-2
Source: Rawpixel

Perbedaan front end dan back end yang selanjutnya yaitu terdapat pada skill yang dimiliki untuk keduanya. Apabila kamu ingin menjadi seorang Front End Developer maka kemampuan dasar yang perlu kamu miliki yaitu minimal menguasai tiga bahasa pemrograman seperti Javascript, HTML dan CSS. Namun semakin banyak bahasa pemrograman yang kamu kuasai, maka kesempatan untuk menjadi seorang front end developer akan semakin terbuka lebar.

Skill selanjutnya yang dibutuhkan oleh seorang Front End Developer adalah kemampuan mengelola framework dan library. Framework yang digunakan biasanya adalah Angular.js dan React.js.

Sedangkan apabila kamu ingin menjadi Back End Developer, skill yang harus dikuasai adalah membaca bahasa pemrograman yang ditampilkan pada "balik layar" sebuah situs dan aplikasi. Bahasa pemrograman yang sering digunakan di antaranya framework dan library. Beberapa contoh framework dan library adalah GO, C#, Express dan Django. Selain keempat bahasa pemrograman tersebut, ada pula bahasa pemrograman dalam perangkat lunak seperti MySQL, SQL Server, dan Oracle yang termasuk ke dalam skillset seorang Back End Developer.

3. Perbedaan waktu kerja

perbedaan-front-end-dan-back-end-3
Source: FreeCodeCamp

Perbedaan front end dan back end yang ketiga terdapat pada waktu pengerjaannya. Seorang front end developer baru akan memulai pekerjaannya saat UX Designer telah menyelesaikan pekerjaannya. Apabila tidak ada perubahan dari sisi desain UX, maka front end developer dapat segera mengeksekusi bahasa pemrograman pada desain user interface.

Setelah front end developer menyelesaikan pekerjaannya, maka kemudian back end developer mengambil alih pekerjaan. Di mana back end developer menentukan penggunaan instruksi apa saja yang akan diaplikasikan pada desain dan bahasa pemrograman yang digunakan.

4. Perbedaan pada posisi kerja di sebuah perusahaan

perbedaan-front-end-dan-back-end-4
Source: Freepik

Perbedaan front end dan back end yang terakhir yaitu mengenai posisi keduanya di sebuah perusahaan. Meskipun pada dasarnya Front End Developer dan Back End Developer bekerja secara berdampingan namun keduanya tidak selalu digabungkan pada satu posisi yang sama.

Di beberapa perusahaan terdapat kebijakan di mana seorang Front End Developer tidak harus memiliki skill seorang Back End Developer. Karena itu posisi kerja keduanya selalu dibedakan pada sebuah perusahaan.

Front End Developer bekerja di awal pembuatan aplikasi atau situs. Lalu Back End Developer bekerja pada akhir tahap penyelesaian aplikasi atau situs.

Meskipun perusahaan ada yang memilih menggunakan dua orang yang berbeda untuk mengisi posisi Front End Developer dan Back End Developer, ada pula perusahaan yang hanya menggunakan satu pekerja untuk 2 skill tersebut.

Biasanya jika perusahaan mempekerjakan 1 orang untuk mengatasi 2 skill tersebut maka pekerja yang dipilih pasti seorang yang sebut sebagai full stack developer. Full stack developer adalah orang yang menguasai skill yang dimiliki oleh Front End Developer dan Back End Developer.

Pelajari Skills yang Dibutuhkan untuk Menjadi Full Stack Developer

Itu dia penjelasan mengenai perbedaan front end dan back end yang perlu kamu ketahui, Binarian! Semoga penjelasan ini dapat penambah pengetahuan dan menjawab kebingungan kamu mengenai front end ataupun back end yaa.

Apabila kamu ingin mempelajari lebih banyak seputar dunia Front End Development, Back End Development, atau mungkin Full Stack Development, kamu bisa coba gratis programnya melalui Bootcamp Full Stack Web Development yang Binar sediakan! Cukup dengan unduh aplikasinya di App Store ataupun Play Store, kamu sudah bisa mempelajari dasar-dasar Full Stack Development untuk mengasah hard skill mu di bidang tersebut. Selamat belajar ya, Binarian!

belajar-full-stack-di-aplikasi-binar-academy

Baca Juga:  10 Bahasa Pemrograman Dasar Terpopuler, Kamu Wajib Tahu!

Artikel Rekomendasi

Gabung Newsletter Binar Academy

Dapatkan informasi menarik tentang industri digital dan penawaran dari kami setiap minggunya
Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.